Komandan Polisi Afghanistan Tewas Ditembak

 

Matamatanews.com, KANDAHAR – Kabar duka datang dari Afghanistan, tepatnya salah satu komandan keamanan paling berkuasa, Jenderal Abdul Razeq dikabarkan tewas ditembak pasukan pengawal dalam sebuah serangan. Insiden tersebut bukan saja membuat pemerintah Afghanistan terguncang, tapi juga ikut mempengaruhi iklim politik karena  jelang pemilihan parlemen akhir pekan ini.Selain Razeq, korban tewas dalam serrangan tersebut adalah Gubernur Kandahar Zalmay Wesa dan kepala intelijen provinsi Abdul Mohmin.

Sementara itu komandan tertinggi Amerika Serikat (AS) di Afghanistan Jenderal Scott Miller yang bertemu dengan Razeq dan Gubernur provinsi selatan beberapa saat sebelumnya, tidak mengalami luka dalam serangan tersebut.

Gerilyawan Taliban mengaku bertanggung jawab atas serangan itu. Taliban mengatakan mereka telah menargetkan Miller dan Razeq dalam serangan tersebut, yang memiliki reputasi menakutkan sebagai musuh kejam dari kelompok garis keras di wilayah selatan Afghanistan.

"Kepala polisi yang brutal dari Kandahar telah tewas bersama beberapa pejabat lainnya," bunyi pernyataan Taliban seperti dikutip dari Reuters, Jumat (19/10/2018).Taliban merilis gambar seorang pria muda berseragam militer yang mereka katakan adalah pelaku penyerangan dan pejabat Afghanistan mengidentifikasi dia dengan nama Gulbuddin.

Masih belum jelas bagaimana para pemberontak berhasil menyusupkan seorang pria bersenjata yang begitu dekat dengan komandan senior. Para pejabat mengatakan Razeq, Miller dan para pejabat lainnya sedang berjalan menuju zona pendaratan ketika helikopter yang menjemput Jenderal AS kembali ke Kabul mendekat ke tanah ketika pria bersenjata itu, yang sedang menunggu di luar, menembaki mereka.

Setidaknya dua ledakan granat tangan dan tembakan sporadis dari sekitar kompleks itu juga dilaporkan oleh para pejabat, sebagai tanda serangan itu dikoordinasikan dengan hati-hati.

Tiga pejabat Afghanistan semuanya terkena tembakan dari pelaku dan dua orang Amerika serta kontraktor koalisi terluka dalam baku tembak. Namun Miller, yang mengambil alih pasukan AS di Afghanistan dan misi Dukungan Resolusi Tinggi pimpinan NATO bulan lalu, tidak terluka.

"Pejabat provinsi termasuk gubernur, kepala polisi dan pejabat lainnya menemani para tamu asing ke pesawat ketika tembakan terjadi," kata Said Jan Khakrezwal, kepala dewan provinsi.

Pejabat Kedutaan Besar AS mengatakan laporan saksi mata menunjukkan bahwa klaim Miller adalah target dalam serangan itu salah, tetapi ia tidak memberikan rincian.

Pejabat lokal mengatakan Miller tampaknya diselamatkan oleh pelindung tubuhnya tetapi tidak ada konfirmasi langsung dari markas NATO.

Serangan itu menggarisbawahi betapa gentingnya situasi yang tersisa di Afghanistan bahkan setelah para pejabat Taliban dan AS telah membuka kontak awal yang ditujukan untuk membangun dasar bagi pembicaraan perdamaian di masa depan.

Tetapi seorang juru bicara Pentagon mengatakan Washington tetap berkomitmen pada strateginya untuk mempertahankan tekanan militer yang berat terhadap Taliban untuk memaksa gerilyawan ke meja perundingan.

“Serangan ini tidak akan mengubah resolusi AS dalam strategi Asia Selatan kami. Jika ada, itu membuat kita lebih tegas,” kata juru bicara Departemen Pertahanan AS Letnan Kolonel Kone Faulkner kepada Reuters.

Presiden Ashraf Ghani mengatakan sebuah tim yang dipimpin oleh kepala NDS, Masoom Stanekzai, akan dikirim ke Kandahar untuk mengendalikan situasi dan menyelidiki insiden itu, yang secara tajam meningkatkan kekhawatiran keamanan sekitar pemilihan pada hari Sabtu nanti. (s/Snd/berbagai sumber)

 

 

sam

No comment

Leave a Response